Sektor energi menyumbang emisi gas rumah kaca terbesar kedua di Indonesia setelah alih fungsi lahan. Data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyebutkan, emisi gas rumah kaca dari sektor energi mencapai 453,2 juta ton CO2 pada 2010. Kondisi ini harus segera ditangani dengan mengoptimalkan pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT) sebagai langkah percepatan transisi energi nasional.

Indonesia memiliki potensi sumber energi baru terbarukan yang melimpah. Selain tenaga surya, angin, dan air, panas bumi atau geotermal memiliki potensi besar untuk dikembangkan menjadi energi alternatif ramah lingkungan untuk mengatasi krisis energi. Menurut catatan Badan Geologi, potensi panas bumi di Indonesia sebesar 23,9 gigawatt (GW) hingga Desember 2019. Namun, potensi ini baru dimanfaatkan sebesar 8,9% atau sekitar 2.176 megawatt (MW). Dalam Roadmap Pengembangan Geotermal yang disusun Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Indonesia menargetkan pengembangan energi geotermal sampai 7.000 megawatt (MW) pada 2025.

Untuk mengetahui potensi dan perkembangan energi panas bumi di Indonesia, The Society of Indonesian Environmental Journalists (SIEJ) melakukan wawancara dengan Pri Utami pada Jumat, 17 September 2021. Sebagai perempuan yang berkarir dalam bidang yang mayoritas didominasi  laki-laki, Pri Utami justru terpilih sebagai salah satu Duta Wanita Geotermal atau Women in Geothermal Ambassador oleh International Geothermal Association (IGA) pada 2015 atas kontribusi dan dedikasinya pada pengembangan energi panas bumi. Saat ini, Pri Utami juga masih aktif mengajar di Departemen Teknik Geologi, Fakultas Teknik Universitas Gajah Mada (UGM).

Pri Utami, pengajar di Departemen Teknik Geologi UGM yang mendedikasikan ilmunya untuk pengembangan energi panas bumi. Foto : dokumentasi pribadi

Bagaimana awal mula ketertarikan Anda terhadap panas bumi?

Sebetulnya karena saya punya latar belakang jurusan Teknik Geologi saat kuliah. Saat itu, sistem panas bumi belum terlalu berkembang di kampus Universitas Gajah Mada (UGM) Yogyakarta. Waktu liburan keluarga ke Dieng, saya melihat aktivitas pengembangan panas bumi dan mencari tahu tentang kaitan antara pengeboran dan akses ke perut bumi. Sebagai mahasiswa Geologi, saya pun tertarik membuat skripsi mengenai panas bumi. Dipandu alumni UGM yang bekerja di bidang panas bumi, saya akhirnya menemukan passion dalam bidang itu.

Bagaimana potensi energi panas bumi di Indonesia?

Sekitar 40 persen potensi panas bumi dunia ada di Indonesia. Menurut ESDM, potensinya mencapai 24 gigawatt (GW) karena negeri kita berada di cincin api. Di bawah telapak kaki kita, ada sumber energi yang berasal dari dalam bumi kita sendiri. Prospek panas bumi yang bisa diekstraksi dengan aman dan ekonomis itu panas bumi dari gunung api tidak aktif karena tidak ada erupsi vulkanik.

Akan seperti apa pengelolaan energi terbarukan itu nantinya?

Saat ini, 2.176 megawatt (MW) listrik berasal dari energi panas bumi. Daerah Jawa, Sumatra, Nusa Tenggara Timur, dan Sulawesi Utara memiliki potensi panas bumi yang belum dikembangkan secara maksimal. Pemerintah berencana melakukan eksplorasi panas bumi baik berdekatan dengan gunung api, maupun yang tidak berdekatan dengan gunung api. Fenomena panas bumi, seperti air panas, sudah dikenal manusia sejak lama dan dimanfaatkan untuk pemandian. Awalnya fokus energi panas bumi hanya untuk pembangkit listrik, tapi sekarang terus dikembangkan untuk sektor industri.

Di masa depan, energi panas bumi dapat dimanfaatkan bukan hanya untuk pembangkit listrik. Energi panas bumi dapat dimanfaatkan untuk sektor pertanian, perkebunan, dan perikanan. Contohnya industri pembuatan gula aren yang sudah dilakukan di wilayah Sulawesi Utara. Air nira yang semula hanya dijual sebagai bahan dasar pembuatan minuman keras tradisional, kini juga dimasak menjadi gula aren. Pengelolaannya tidak lagi memerlukan kayu dan minyak tanah, tapi cukup memanaskan wajan dengan uap panas bumi. Jika dioptimalkan, panas bumi dapat mendukung pengembangan industri lokal. Energi panas bumi memang tidak bisa dipindahkan, sehingga harus dimanfaatkan langsung di lokasi sumbernya. Namun, sumber energi panas bumi dapat dipakai untuk membantu proses pembuatan energi terbarukan lainnya, seperti etanol dan hidrogen yang dapat dipindahkan.

Anda pernah terpilih sebagai “Women in Geothermal Ambassador. Bagaimana awal mulanya?

Itu merupakan perjalanan panjang. Di mulai dari ketertarikan saya pada panas bumi saat masih kuliah, sampai pada pilihan berkarir dalam bidang ini. Sebagai dosen, saya aktif melakukan berbagai aktivitas akademik, seperti berpartisipasi dalam seminar, menulis paper, dan ikut mensosialisasikan energi panas bumi kepada banyak kalangan. Kontribusi saya dalam bidang panas bumi dilirik asosiasi panas bumi internasional, yang kemudian memilih saya sebagai  salah satu Women in Geothermal Ambassador atau Duta Wanita Panas Bumi untuk periode 2015 – 2020. Tugasnya untuk menyampaikan informasi seputar panas bumi agar lebih dikenal masyarakat luas. Barangkali karena perempuan dinilai memiliki kemampuan mendidik dan mengajar yang baik, sehingga kami diberi kepercayaan itu.

Di sisi lain, tidak banyak perempuan yang terjun dalam bidang sains, teknologi, dan panas bumi. Sebagai Duta Wanita Panas Bumi, saya juga turut mempromosikan kesetaraan gender di bidang studi dan kerja yang mayoritas didominasi laki-laki.

Tidak sedikit lokasi pengembangan panas bumi berada di kawasan hutan maupun pegunungan. Apakah pengembangan panas bumi berisiko merusak alam?

Dari sisi energi, panas bumi ramah lingkungan. Emisi pembangkit listrik panas bumi tidak signifikan dibandingkan non-panas bumi, seperti emisi CO2 batubara. Sebagai contoh, untuk membangkitkan satu megawatt jam listrik yang bersumber dari batubara, menghasilkan sekitar 900-1000 kilogram CO2.

Sementara dari aktivitas ekstraksi, kita menggunakan media fluida air atau uap yang ada di reservoir geotermal. Ketika kita ekstraksi fluida menjadi lebih dingin, airnya tidak dibuang ke tanah atau tubuh air permukaan, tapi diinjeksikan kembali ke dalam bumi. Aktivitas ini turut menjaga lingkungan. Jika air yang sudah diekstraksi tidak kembali ke bumi, justru akan menyebabkan berkurangnya keseimbangan massa di dalam reservoir panas bumi. Pemanfaatan energi panas bumi ikut melestarikan lingkungan karena ikut menjamin keberlangsungan siklus hidrologi alamiah yang sampai ke dalam reservoir panas bumi.

Pengembangan energi panas bumi juga turut melestarikan hutan. Keberlanjutan pemanfaatan panas bumi bergantung pada kondisi area hutan dan aktivitas ekstraksi sebenarnya dapat dilakukan tanpa merusak fungsi hutan. Pembukaan lahan untuk akses sumber daya energi apa pun, termasuk panas bumi, memang memiliki konsekuensi bagi lingkungan. Namun, ada peraturan untuk meminimalisir gangguan dan rehabilitasi, seperti melakukan penanaman pohon setelah pembukaan lahan sebagai bagian dari upaya melestarikan lingkungan. Luas lahan untuk pengembangan energi panas bumi juga kecil dan cara ekstraksi energinya melalui sumur pemboran, bukan penggalian lahan.

Apa saja kendala dalam pengembangan energi panas bumi di Indonesia?

Kita perlu memperbanyak penelitian tentang karakter atau sistem panas bumi untuk memperkecil resiko kegagalan area yang dikembangkan. Ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin canggih dapat membantu mengatasi kendala itu.

Dari sisi regulasi, kita bersyukur UU panas bumi yang baru sudah jauh lebih baik dibandingkan yang lama. Eksplorasi panas bumi tidak dikategorikan sebagai aktivitas penambangan karena yang dilakukan adalah ekstraksi panas, sehingga media pembawanya dikembalikan lagi ke dalam bumi. Ke depannya, regulasi turunan maupun regulasi pada sektor lain yang bersentuhan dengan panas bumi seperti dalam hal tata guna lahan, konservasi, pembiayaan, dan investasi masih perlu disinkronkan lagi.

Di wilayah mana saja rencana pengembangan energi panas bumi? Mengapa memilih wilayah itu?

Sekarang fokus kita di wilayah Sumatera, Jawa, Sulawesi, dan NTT. Flores akan dijadikan pulau panas bumi. Kita masih memprioritaskan pengembangan jenis sistem panas bumi yang bertemperatur tinggi seperti yang sudah berkembang sekarang. Namun, kita sudah mengeksplorasi sistem-sistem bertemperatur menengah.

Dalam Roadmap Pengembangan Geotermal yang disusun oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Indonesia menargetkan pengembangan energi panas bumi sekitar 7.000 MW pada 2025.  Sejauh mana perkembangan rencana tersebut?

Target itu berat sekali. Pada 2021 saja, kita baru mengembangkan total 2.175 MW. Untuk mencapai 7.000 MW pada 2025 yang hanya tinggal beberapa tahun lagi sangat berat. Saya tidak tahu apakah rencana tersebut sudah direvisi atau belum. Namun, melihat aktivitas eksplorasi dan pengembangan lapangan selama ini, saya optimis akan ada peningkatan jumlah kapasitas pembangkit listrik tenaga panas  bumi yang signifikan.

Seberapa optimis Anda dengan capaian pemerintah untuk energi panas bumi?

Kita memang harus mematok capaian target yang tinggi, apalagi dengan potensi energi yang kita miliki. Saya kurang optimis kalau sampai 7.000 MW. Namun, kita harus terus maju walaupun belum mencapai target tersebut pada 2025.

Pemanfaatan energi baru terbarukan sebagai upaya percepatan transisi energi nasional sangat penting. Ini juga berkaitan dengan komitmen kita dalam Nationally Determined Commitment (NDC) yang merupakan tindak lanjut Paris Agreement untuk menurunkan emisi gas rumah kaca sebagai langkah mitigasi perubahan iklim. Kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan juga rentan bencana, dampaknya akan lebih buruk dengan adanya perubahan iklim. Untuk itu, kita harus terus menggenjot potensi EBT yang ada, dari tenaga surya, angin, air, sampai panas bumi.

Dibandingkan dengan potensi EBT lainnya di Indonesia, seperti panel surya, angin, dan air, apakah panas bumi menjadi alternatif terbaik untuk transisi energi nasional?

Panas bumi termasuk sumber energi bersih dan terbarukan. Salah satu keunggulan panas bumi yaitu pasokannya yang stabil dan tidak bergantung pada musim karena sumbernya ada pada kedalaman 2 – 3 kilometer di bawah tanah. Simpanan energinya juga berkelanjutan karena berasal dari magma. Pasokan yang stabil menjadikan panas bumi sebagai sumber energi yang dapat diandalkan untuk memasok kebutuhan beban dasar listrik.

Bagaimana menarik minat lebih banyak anak muda untuk belajar dan menjadi ahli dalam bidang EBT yang memiliki potensi besar di Indonesia?

Perlu adanya publikasi media dan sosialisasi tentang energi baru terbarukan. Pesan-pesan positif tentang sumber energi alternatif dapat menarik minat generasi muda untuk mengenal potensi EBT di Indonesia. Ketertarikan itu dapat mendorong mereka untuk belajar tentang energi baru terbarukan, menjadi ahli atau pengusaha di bidang EBT, bahkan ikut mengkampanyekan energi ramah lingkungan, yang juga dapat memajukan sektor EBT di Indonesia.

Banner Image : Pengembangan PLTP Sorik Marapi berkapasitas 240 MW merupakan salah satu proyek strategis nasional dan menjadi bagian dalam Program 35 ribu MW. Foto diambil dari website resmi ebtke.esdm.go.id

Kesempatan bagi para jurnalis dari berbagai platform media di Indonesia untuk mengikuti Program Pelatihan Virtual isu energi dengan tema “Transisi Energi”.

Program pelatihan yang diselenggarakan Clean, Affordable and Secure Energy for Southeast Asia (CASE) Project – sebuah kemitraan global yang mendukung transisi menuju sistem penyediaan energi yang bersih, terjangkau, dan aman di wilayah Indonesia, Thailand, Filipina dan Vietnam, ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman para jurnalis mengenai pengetahuan sektoral terkait transisi energi dan meningkatkan keterampilan jurnalistik dalam membangun narasi tepat dan menempatkan topik ini sebagai prioritas agenda publik jangka panjang.

Kegiatan dilaksanakan secara daring. Di tiap sesi akan menghadirkan narasumber pakar yang kompeten dibidangnya.

Peserta akan diberikan pembekalan di awal untuk memahami isu energi khususnya mengenai transisi energi dari para pakar dan metode peliputan sehingga nantinya dapat menghasilkan proposal liputan dan karya jurnalistik yang berkualitas.

Untuk menjadi peserta, jurnalis dapat mengisi dan mengirimkan formulir, serta melampirkan surat rekomendasi dari editor/pemimpin redaksi melalui link berikut https://bit.ly/DaftarPelatihanIESR_CASE

Batas waktu penerimaan formulir pada Hari Selasa, 31 Agustus 2021t.

Peserta terpilih yang lolos mengikuti training ini akan diminta untuk melengkapi syarat kelengkapan CV terbaru dan surat rekomendasi dari editor atau pemimpin redaksi untuk mengikuti kegiatan yang berlangsung pada 7 September – 7 Oktober 2021.

Panitia akan mengirimkan pemberitahuan resmi mengenai terpilih atau tidaknya jurnalis yang sudah mendaftar dalam program ini. Pengumuman resmi juga akan dirilis di wesite siej.or.id dan akun media sosial SIEJ (IG, Twitter dan Facebook).

Peserta yang lolos berhak mendapatkan :

  1. Sertifikat
  2. Subsidi kuota internet
  3. Grant bagi peserta
  4. Hadiah menarik untuk 3 (tiga) tulisan terbaik
  5. Kesempatan berpartisipasi dalam Indonesia Energy Transition Dialogue (IETD) 2021
  6. Kesempatan mengembangkan jejaring

Informasi lebih lanjut, silakan menghubungi:

The Society of Indonesia Environmental Journalists

Hendri Roris Sianturi (SIEJ) – 0852.9699.3736

Tyas Sastradipradja (ID COMM) – 0819.0800.0322 / email tyas@idcomm.id

Laporan terbaru berjudul Do Not Revive Coal, yang diterbitkan lembaga Think Tank Carbon Tracker Initiative menyebutkan, Indonesia dan empat negara lainnya menjadi ancaman gagalnya Perjanjian Paris (Paris Agreement) untuk menjaga kenaikan temperatur global abad ini di bawah 2 derajat Celcius dan mendorong upaya membatasi kenaikan suhu kurang dari  1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Selain Indonesia, ancaman tidak tercapainya target Perjanjian Paris ini berasal dari Jepang, Indonesia, India, Vietnam, dan Tiongkok.

Dalam laporan tersebut, alasan utama ancaman gagalnya Perjanjian Paris adalah persoalan rancangan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), dimana kelima negara ini berencana membangun 600 PLTU batu bara baru dengan total kapsitas melebihi 300 gigawatt (GW). Atau sekitar 80 persen dari porsi batu bara baru global.

Indonesia sendiri masih memiliki ketergantungan yang cukup tinggi dengan penggunaan PLTU batu bara ini. Di mana kapasitasnya mencapai 45 GW dan 24 GW pembakit baru sudah direncanakan untuk dibangun.

Kelima negara ini mengoperasikan 3/4 PLTU yang ada di seluruh dunia. Sebanyak 55 persen adalah negara Tiongkok dan 12 persen adalah India. Sekitar 27 persen kapasistas PLTU batu bara global tidak dapat menghasilkan keuntungan, dan 30 persen hampir mencapai titik breakeven.

Temuan fakta berdarkan laporan Do Not Revive Coal tersebut, di masa depan biaya operasi PLTU dinilai akan lebih mahal dibandingkan dengan energi bersih terbarukan.

Head of Power and Utilities Carbon Tracker, Catharina Hillenbrand Von Der Neyen dalam keterangan tertulisnya melalui Yayasan Indonensia Cerah mengatakan, laporan itu mengungkapkan 92 persen proyek PLTU baru yang direncanakan secara ekonomis tidak menguntungkan. Selain itu, dana perkiraan investasi pembangunannya mencapai 150 triliun US Dollar bakal terbuang sia-sia walaupun dalam keadaan business as usual (BAU).

“Investor seharusnya menjauhi pembiayaan proyek baru, karena dari awal terproyeksi akan menghasilkan negative return,” kata dia, Rabu (30/6/2021) seperti ditulis Ellyvon Pranita dari Kompas.com.

Sektor energi sendiri memiliki target untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 314 juta ton di tahun 2030 mendatang.  Penambahan PLTU batubara ini akan berpotensi mengunci emisi gas rumah kaca selama 40 tahun mendatang, sebab masa operasional PLTU ini berlangsung selama itu.

Adila Isfandiari, selaku Peneliti Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia, dalam pemberitaan Kompas.com (30/3/2020) mengatakan, penambahan PLTU batubara ini sangat bertolak belakang dengan komitmen penanggulangan krisis iklim. 

“Jadi sebenarnya tren global sedang berupaya mengurangi jumlah PLTU baru dan mengembangkan energi terbarukan. Kita justru sebaliknya,” kata Adila Isfandiari.

Energi terbarukan ditargetkan akan mengalahkan seluruh tambang baru yang ada pada tahun 2024. PT Pembangkit Listrik Negara (PLN Persero) sendiri masuk ke dalam daftar perusahaan dengan aset yang terancam menjadi aset terlantar dalam skema B2DS (Below 2 Degrees).  Dari 22,529 MW kapasitas, PLN berisiko kehilangan 15,41 miliar USD miliar dari asset terbengkalai dengan patokan B2DS.

Pada tahun 2024, biaya Energi Terbarukan (ET) akan lebih murah dibandingkan pembangkit batu bara di seluruh dunia. Sedangkan, pada tahun 2026, pengoperasian PLTU batu bara yang ada 100 persen lebih mahal dibandingkan pengoperasian ET.

Dengan adanya kompetisi dari ET dan regulasi yang semakin ketat, maka diproyeksikan PLTU batu bara akan semakin tidak menguntungkan.

Jika target Perjanjian Paris tercapai, sekitar  220 triliun US Dollar PLTU batu bara global yang sudah beroperasi beresiko menjadi aset terbengkalai (stranded assets). Sekitar 80 persen PLTU batu bara global yang sudah beroperasi dapat digantikan oleh pembangkit Energi Terbarukan yang lebih hemat biaya.

Dampak buruk PLTU Batubara PLTU batu bara yang tersebar dan beroperasi di Indonesia, melepaskan jutaan ton polusi setiap tahunnya. Dari waktu ke waktu PLTU-PLTU tersebut diyakini mengotori udara yang kita hirup dengan polutan beracun. Adapun, polutan yang dihasilkan bisa berupa merkuri, timbal, arsenik, kadmium dan partikel halus namun beracun, yang telah menyusup ke dalam paru-paru kita. Oleh karena itu, polusi udara atau polutan ini dianggap sebagai pembunuh senyap yang menyebabkan 3 juta kematian dini di seluruh dunia.

Tidak hanya itu, penyakit yang bisa terdampak dari polutan beracun akibat operasi PLTU batu bara ini seperti risiko kanker paru-paru, stroke, jantung dan penyakit pernapasan. Bahkan, tidak hanya berdampak langsung pada kesehatan manusia saja, sektor lainnya yang dirugikan selain kesehatan adalah pertanian, perikanan, lingkungan dan perekonomian masyarakat.

Artikel ini bersumber dari Kompas.com dengan judul “Indonesia dan 4 Negara Lainnya Jadi Ancaman Gagalnya Perjanjian Paris, Kok Bisa?”

Banner Image : diambil dari situs greenpeace.org