• Ikuti Kami:
  • |
  • November 9, 2021
  • By - SIEJ

COP26: Indonesia Ikut Janji Keluarkan Kebijakan Pertanian Berkelanjutan

Presiden COP26 mengatakan dunia perlu menggunakan lahan secara berkelanjutan, jika ingin suhu bumi tetap di 1.5 derajat C. Peralihan ke pertanian berkelanjutan dinilai sudah seharusnya dilakukan Indonesia sejak lama.

45 negara berjanji untuk melakukan tindakan melindungi alam dan beralih ke cara bertani yang lebih  berkelanjutan. Pemerintah Indonesia termasuk dalam komitmen tersebut.

Kesepakatan itu disampaikan pada akhir minggu pertama pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim atau COP26 yang berlangsung di Glasgow, Skotlandia.

“Jika kita ingin membatasi pemanasan global dan  menjaga suhu bumi 1.5 derajat C tetap hidup, maka dunia perlu menggunakan lahan secara berkelanjutan dan menempatkan perlindungan dan pemulihan alam sebagai inti dari semua yang kita lakukan,” kata Presiden COP26, Alok Sharma dalam keterangannya, Sabtu 6 November 2021 waktu setempat.

Menanggapi komitmen tersebut, Said ‘Ayip’ Abdullah, Koordinator Koalisi Rakyat untuk Kedaulatan Pangan  (KRKP), mengatakan pengalihan ke pertanian berkelanjutan harusnya sudah dilakukan sejak lama.

“Saat ini pemerintah hanya memikirkan soal ekonomi saja terkait dengan  sistem pertanian kita, tidak melihat dari sisi lingkungan sosial. Padahal tiga hal itulah yang harus dilakukan oleh pemerintah jika ingin melakukan pertanian berkelanjutan,” kata Ayip saat dihubungi VIVA, Senin 8 November 2021.

Dengan janji pemerintah yang akan beralih ke pertanian berkelanjutan, Ayip menilai seharusnya pemerintah melihat ulang pendekatan pangan saat ini untuk menjadi yang lebih sustainable atau berkelanjutan. 

“Yang harus dilakukan adalah memperkuat sistem pangan lokal yang sesuai dengan karakteristik daerah masing-masing, itu yang harus dilakukan. Bukan malah menyeragamkan pangan lokal,  karena setiap daerah itu kan berbeda,” tutur Ayip.

Sementara Bank Dunia berkomitmen untuk mengeluarkan US$25 miliar untuk sumber daya alam setiap tahun hingga 2025 melalui Rencana Aksi Iklimnya, termasuk fokus pada pertanian dan sistem pangan. 

Simak update liputan Rochimawati dari COP26 UNFCC di https://www.ekuatorial.com/

Liputan ini merupakan bagian dari Kemitraan Media Perubahan Iklim (Climata Change Media Partneship) 2021, sebuah fellowship jurnalisme yang diselenggarakan oleh Internews’ Earth Journalism Network dan the Stanley Center for Peace and Security.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments